Wednesday, January 07, 2009

mensyukuri nikmat Allah swt



Firman Allah swt dalam surah al-takasur (102) ayat 1-8

" Bermegah-megahan telah melalaikan kamu, sampai kamu masuk kedalam kubur, janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu itu) dan janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui. Janganlah begitu, jika kamu mengetahui dengan yakin, nescaya kamu benar-benar akan melihat neraka jahanan. Dan sesungguhnya kamu benar-benar akan melihat dengan ‘ainul-yaqin’ kemudian kamu pasti akan ditanya pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu "

Assalamualaikum untuk sahabat-sahabat... herm arini juz nak sembang sket pasal nikmat Allah.. sebenarnye if kita fikir-fikir balik, banyak sangat-sangat nikmat kurniaan Allah kepada kita, antaranya nikmat iman, islam, umur...

ble tidur, bangun2 ble sedar kita masih bernyawa, bernafas... alhamdulillah... bangun-bangun dan sampai arini kita masih lagi di jalan Allah.. alhamdulillah... tak kira time bila-bila pun, tidur, berjalan, sume kite dianugerahi dengan nikmatNya yang tak terhingga.

Benarlah firman Allah swt:

"Sekiranya kamu ingin menghitung satu persatu nikmat dariKu kepadaMu nescaya kamu tidak akan dapat menghitungnya"

Sesungguhnya benarlah Allah itu bersifat ar- rahman [maha pengasih], ar-rahim [maha penyayang] dan al-karim [maha pemurah]. Kadang-kadang bila kita hidup dalam kemewahan, hidup dalam kesenangan, dapat semua yang kita impikan kita sering lalai untuk bersyukur kepada Allah.

Pernah ada antara kita yang berdoa banyak kali untuk sesuatu yang diimpikan tapi walau dh bertahun lamenya pun tak dimakbulkan lagi. Ada yang sampai 30tahun, 10 tahun... paling penting sebenarnye kita tak boleh berputus asa berdoa. Bersangka baiklah dengan Allah sebab Allah tahu apa yang terbaik untuk kita.

Misalnya, if kita berdoa untuk mendapatkan sesuatu yang bagi kita sesuatu yang baik, tapi tidak dimakbulkan, kita kena percaya bahawa ada hikmah disebaliknya itu. Mungkin benda yang baik itu bukan baik untuk kita... maknenye maybe benda yang baik itu if kita dapat kita akan berubah jadi seorang yang 'tak baik'... sombong.. lupa daratan..

Allah swt pernah menegur orang-orang yang sengaja mengeraskan hati iaitu degil untuk bersyukur dengan nikmat Allah dalam firmanNya yang bermaksud:

" Kemudian selepas itu selepas kamu berterus-terusan dalam kemungkaran selepas kamu berterus-terusan dalam kedegilan hati kamu menjadi keras wahai hamba-hambaKu. Maka hati kamu yang keras itu seperti ini menjadi seperti batu malah lebih keras dari batu. Sedangkan batu-batu itupun sekeras-kerasnya ada antara batu-batu ini memancarkan air, mengalir sungai dengan air yang banyak, ada antara batu-batu ini walaupun tidak memancarkan air, ada antaranya yang merekah, terbelah keluar juga air mata air di celah-celah, ada juga batu-batu ini yang gugur, jatuh bergolek dengan sendiri kerana takut kepadaKu"

Antara nikmat kurniaan Allah yang paling senang saya amik contoh kat sini, nikmat pancaindera.
Mata kurniaan Allah dikurniakan untuk melihat keagungan ciptaan Allah, telinga untuk mendengar ayat-ayat memuji Allah, lidah untuk melafazkan kata-kata pujian kepada Allah, melafazkan perkara-perkara yang baik.

Tapi kita sering lalai, segala pancaindera sering disalahgunakan.. mata yang dikurniakan digunakan untuk melihat perkara-perkara mungkar, telinga digunakan untuk mendengar segala umpatan, gosip, mendengar perkara-perkara mungkar, lidah yang sepatutnya digunakan untuk berzikir digunakan untuk melempar fitnah, gosip, caci maki..

Contoh lain, kemewahan yang dikecapi skang ni.. ramai antara kita yang mempunyai wang, mampu untuk membeli makanan yang enak-enak dan mahal.. tapi masih ada antara kita yang kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. makan nasik putih dengan air kosong.. kita yang duit banyak ni beli makanan mahal-mahal kadang-kadang tu sampai membazir. Makan tak abis, lepas tu buang... pernah tak kita fikir time kita buang makanan tu, ada antara saudara kita yang teringin sangat-sangat nak makan makanan macam tu tapi tak mampu? renung-renungkanlah sahabat-sahabat..

Banyak sangat-sangat kurniaan Allah kepada kita tapi if kite teliti, sangat sedikit antara kita yang sering bersyukur dengan nikmat kurniaanNya, bersesuaian dengan firman Allah swt yang bermaksud:

"Sangat sedikit dikalangan hamba-hambaKu yang bersyukur"

Ada antara kita yang memang sentiasa bersyukur, ada antara kita tahu bersyukur tapi tidak mahu bersyukur, ada antara kita yang memang tak tau bersyukur dan tak tau apa itu syukur. Marilah kita berdoa kepada Allah semoga kita semua berada di dalam golongan yang sentiasa bersyukur.

Kita kene ingat, walaupun hati kita ni takde sape yang tau apa yang kita fikir, tapi kita kene ingat bahawa Allah swt sentiasa mengetahu apa yang ada dalam hati kita, apa yang kita fikirkan, bersesuaian dengan firman Allah yang bermaksud

"Tidaklah Aku lalai dengan apa yang kamu kerjakan"

Kadang-kadang kita ni cuma berdoa, bermunajat apabila di timpa kesusahan. Bila senang, slalu lalai. Kita tahu bahawa Allah memerhati kita setiap saya, tapi cuba renungkan, adakah kita juga 'memerhati' Allah setiap saat? maksud saya di sini, adakah kita setiap masa memikirkan ciptaan Allah, berzikir...

Kita semua tak lari dari buat kesalahan, banyak sangat kesalahan yang dilakukan if difikir-fikir kembali, tapi bila kita berdoa selalu saja Allah memakbulkan kerana Allah suka kepada orang yang meminta-minta kepadaNya (berdoa). Bila kita memohon keampunan, insyaAllah taubat itu diterima. Allah tidak pernah mengecewakan hambaNya malah Allah tidak pernah berhenti mengampunkan hamba-hambaNya melainkan apabila hamba-hambaNya itu sendiri berhenti memohon keampunan dariNya.. subhanallah.. maha suci Allah!

Hadis Qudsi:

"Wahai hamba-hambaKu sesungguhnya rahmat aku, kasih sayang aku itu lebih luas daripada kemurkaanKu"


Dalam sebuah hadis diceritakan bahawa pada suatu tengah hari, ketika cuaca panas terik, Abu Bakar Sidik r.a. keluar dari rumahnya kemudian pergi ke masjid Nabawi dengan keadaan gelisah.


Ketika Umar r.a. mendapat tahu, beliau pun pergi ke masjid itu lalu bertanya kepada Abu Bakar r.a. "Untuk apakah engkau berada di sini dalam keadaaan begitu panas terik?"

Abu Bakar r.a. menjawab, "Terpaksa, kerana saya menderita lapar."

Umar r.a. berkata, "Demi Zat yang nyawaku berada dalam genggaman-Nya, itu pulalah yang menyebabkan saya datang ke sini."

Sementara itu Rasulullah saw. pun datang ke masjid itu kemudian bertanya kepada mereka, "Untuk apakah kalian datang ke sini?"

Mereka menjawab, "Kami terpaksa ya Rasulullah, kerana menderita kelaparan yang tidak tertahan."

Maka Rasulullah saw. juga berkata, " Hal itu pulalah yang menyebabkan saya datang ke sini."

Kemudian ketiga-tiganya berangkat ke rumah Abu Ayub Ansari r.a. yang pada waktu itu tidak ada di rumah, tapi isterinya menyambut dengan begitu gembira.


Rasulullah bertanya, "Kemanakah Abu Ayub?’


Isteri Abu Ayub berkata bahawa suaminya sebentar lagi akan pulang. Tidak berapa lama kemudian Abu Ayub pun tiba, segera beliau memetik setangkai buah kurma lalu menghidangkannya.


Rasulullah saw. bertanya, "Mengapa dibawa setangkai yang buahnya sebagian matang sebagian mentah. Bukankah lebih baik jika dibawa yang matang saja.


Abu Ayub r.a. menjawab, "Saya membawa semuanya, agar dapat memilih, kerana ada yang suka buah kurma matang ada pula yang suka buah kurma mentah."


Mereka pun kemudian memakan kurma itu, sementara Abu Ayub r.a. menyembelih seekor anak kambing kemudian setengah dagingnya digoreng dan setengah lagi digulai kemudian dihidangkan di hadapan tamu yang mulia itu.


Rasulullah saw. mengambil sepotong roti dan sedikit daging kemudian diserahkan kepada Abu Ayub Ansari r.a. sambil bersabda, "Makanan ini hendaknya engkau sampaikan kepada anak kesayanganku Fatimah, karena sudah beberapa hari dia tidak memperoleh makanan."


Beliau segera pergi menyampaikan makanan itu kepada Fatimah r.a. Mereka pun memakan roti dan daging itu.


Kemudian Rasulullah saw. berkata, "Kita telah menikmati roti, daging, buah kurma baik yang masak maupun yang mentah ."


Air mata Rasulullah saw. bercucuran sambil bersabda, " Inilah nikmat-nikmat yang akan ditanya pada hari kiamat."


Mendengar hal itu para sahabat r.a. terkejut dan merasa sedih (karena kenikmatan itu diperoleh setelah menderita kelaparan yang amat sangat, dan akan ditanya pada hari kiamat).


Rasulullah saw. bersabda," Mensyukuri nikmat-nikmat Allah itu telah diwajiban dan caranya adalah, mulailah makan dengan mengucapkan Bismillaah dan apabila selesai menikmatinya, bacalah


"Alhamdulilaahil ladzii huwa assba’ana wa an ngama a’laina wa afdhol"


Segala puji bagi Allah yang telah mengenyangkan kami dan memberi kami kenikmatan yang banyak.


Semoga kita semua mendapat iktibar dari kisah ini, sama-samalah kita berdoa semoga kita tergolong dalam golongan yang sentiasa bersyukur ke atas nikmat Allah swt.



budak ni makan sisa makanan atas jalan, sedangkan kita yang dikurniakan duit yang banyak mampu makan makanan enak-enak dan mewah-mewah


orang miskin tinggal kat rumah yang macamtu, sedangkan kita dikurniakan duit yang banyak mampu tinggal di rumah mewah



orang yang tak berkemampuan ini memerlukan bantuan untuk berjalan, sedangkan kita dikurniakan kaki yang sempurna dan sihat untuk berjalan



kanak-kanak ketika usia ini sepatutnya bersekolah, tapi masih ada yang ketika usia ini menjadi pengemis di jalanan



negara kita aman dan damai, tiada masalah untuk menunaikan solat dalam masjid yang selesa, sedangkan ada saudara kita yang cedera apabila menunaikan solat di dalam negara yang sedang berperang



ada antara kita yang mengalami masalah susah tidur, kadang-kadang dari malam sampai pagi lansung tak leh tidur, tapi ada antara kita yang tiada masalah untuk tidur


Doa mohon nikmat berkekakalan

Hadis riwayat muslim:

Daripada Ibn Umar r.a., Nabi saw bersabda: " Ya Allah, Aku mohon berlindung dengan Engkau daripada kehilangan nikmat daripada Engkau, perubahan kesejahteraan daripada Engkau, dan kejutan kemurkaan Engkau"


-ameen...

11 comments:

  1. sangat tersentuh membace post ini... "alhamdulillah..."

    ReplyDelete
  2. hehe alhamdulillah.. :)

    ReplyDelete
  3. clap3x.

    good post indeed.

    banyak pengajaran.terima kasih.

    bagus betul blogger2 baru nih..=)

    ReplyDelete
  4. Anonymous7:14 AM

    betul cik langau..sgt tersentuh post ini..
    Alhamdullilah..tq wani..=)

    ReplyDelete
  5. hehe thanks izzah :)

    ReplyDelete
  6. saya komen lagi7:17 PM

    wani bukan blogger baru lah izzah..dia 'silent blogger' je sblm ni..heee..

    ReplyDelete
  7. haha btol tu.. :)

    ReplyDelete
  8. awek kamen1:02 PM

    wahahaha,ramai org puji mu ye hazwani,kembang 2 mangkukla 2,ngeh2.btw,aah tersentuh gk bca post ni =p

    ReplyDelete
  9. hehe alhamdulillah.. :)

    ReplyDelete